web counter [beasiswa] [INFO] Ikatan Ilmuwan Indonesia Internasional (I-4) - Beasiswa

Header Ads

PKK

[beasiswa] [INFO] Ikatan Ilmuwan Indonesia Internasional (I-4)

Jika anda yang sedang mencari informasi [beasiswa] [INFO] Ikatan Ilmuwan Indonesia Internasional (I-4), maka Beasiswa akan menyampaikan tentang [beasiswa] [INFO] Ikatan Ilmuwan Indonesia Internasional (I-4) seperti dibawah ini:

ANDA SIBUK BEKERJA, INGIN KULIAH D3 S1 S2
PILIH KELAS KARYAWAN TERBAIK DI DAERAH ANDA
KLIK DISINI



[beasiswa] [INFO] Ikatan Ilmuwan Indonesia Internasional (I-4)

/// Franklin's Note: bung moderator, info ini harap diposting sebagai kelanjutan topik Brain Drain dan dan Brain Gain. Saya pribadi percaya bahwa Indonesia memiliki potensi Brain Gain yang luar biasa besar. Maju, Laskar Beasiswa!! ///

Halo teman-teman milis beasiswa,

Saya hanya ingin cerita singkat kalau akhir bulan Oktober lalu, Pak Yohanes Surya, Kak Oki Gunawan (TOFI 1993), Pak Nelson Tansu, aku, dan teman2 diundang ke rapat pembentukan dan sekaligus deklarasi Ikatan Ilmuwan Indonesia Internasional (I-4) di Jakarta.

Salah satu tujuan I-4 ini agar menjadi forum bagi professor, peneliti, dan professional Indonesia yang berkarya di luar negeri untuk saling berkomunikasi tentang apa yang sudah mereka kerjakan, tetapi juga apa yang mereka bisa kontribusikan untuk pengembangan ilmu pengetahuan & teknologi serta peningkatan kualitas sumber daya manusia demi kemajuan Indonesia.

Kalau bahasa sosiologi-nya mungkin adalah misi I-4 di-atas itu akan merubah fenomena "brain drain" menjadi "brain circulation" yang akhirnya akan menjadi "brain gain", seperti yg telah terjadi di Cina, India dan negara-negara besar baru.

Bagi yang tergugah oleh I-4, mungkin bisa mengakses web site sementara I-4 di www.i-4.or.id Organisasi ini masih baru, jadi web site nya jg masih akan sering berubah, misal database, logo, dan informasi lain-nya.

Kegiatan kemarin itu ditutup dengan taping acara Kick Andy, yang seluruhnya (1,5 jam) bisa dilihat di
http://www.metrotvnews.com/index.php/metromain/newsprograms/2009/12/04/3991/190/Ilmuan-Indonesia-di-Luar-Negeri

Kalau ada yg informasilebih lanjut, bs mengkontak saya di
hariadi@...

Salam,
Rizal F. Hariadi

--- In beasiswa@yahoogroups.com, "anggiet ariefianto" <anggieta@...> wrote:
>
> Dear all,
> Sekedar melengkapi perang pena (mungkin istilahnya sekarang harus diganti
> perang email) soal to be or not to be Indonesian dan membangun negeri dari
> dalam atau dari luar, hal-hal ini memang akan terus menjadi dilema, terutama
> bagi kita yang punya kesempatan untuk melihat dunia di luar Indonesia.
>
> Teori brain drain memang ada benarnya. Secara kasat mata negara seperti
> Australia dan Kanada memperoleh tambahan devisa yang sangat besar dari
> menerima migran resmi seperti saya. Seorang calon migran membayar lebih dari
> 2000$ dan menginvestasikan minimal 10000$ yang tentunya diambil dari aset
> mereka di negara asal. Hampir tidak mungkin seorang migran tidak
> berpendidikan yang artinya dia punya posisi cukup penting di negaranya.
> Ambil contoh saya seorang dosen dan staf LSM spesifikasi bidang konflik dan
> bencana. Kepergian saya jelas merugikan institusi tempat saya mengajar dan
> saya tahu saya bisa memberi kontribusi cukup besar untuk industri dan bisnis
> konflik dan bencana di Indonesia (tolong berhenti berpikir bahwa bidang LSM
> adalah bidang sosial tanpa pamrih, karena pada kenyataannya itu adalah
> bisnis bernilai jutaan dolar).
>
> Tapi apakah Indonesia tidak memperoleh keuntungan ketika saya di luar
> negeri? Dalam kurun waktu 8 tahun saya tinggal di luar negeri, saya pernah
> jadi guru tari di KBRI Melbourne, Phnom Penh dan Madrid, pernah
> mempromosikan kesenian Indonesia di lebih dari 12 negara. Selama 3 tahun
> saya di Melbourne saya sudah melakukan lebih dari 300 workshop kesenian
> Indonesia (meliputi memperkenalkan angkllung, gamelan, wayang, seni
> membatik, tarian tradisional, bahasa, kehidupan agrikultur dst) ke ratusan
> sekolah di negara bagian NSW dan Victoria), sehingga anak2 Australia tahu
> bahwa Indonesia is not just Bali. Ketika saya melakukan riset bersama Ford
> Foundation di Cina, koran dan televisi Cina mewawancara saya dan mereka
> sangat heran karena ada orang Indonesia totok fasih berbahasa Cina. Akhirnya
> nama Indonesianya kog yang dikenal orang karena bolak-balik dikenali orang
> 'oh kamu khan orang Indonesia yang bikin penelitian itu khan?' Jadi kalau
> ada orang mengatakan membangun dan mengharumkan nama Indonesia tidak bisa
> dari luar, saya akan katakan, siapa bilang? Tolong anda mensurvey dahulu
> sebelum berucap.
>
> Apakah nasionalisme seseorang merosot ketika tinggal di luar negeri? ya dan
> tidak. Banyak orang Indonesia keluar dari Indonesia karena frustrasi dan
> kecewa dengan Indonesia dan itu tidak bisa disalahkan. Semakin sering saya
> keluar negeri semakin saya anti pemerintah Indonesia dan menyadari betapa
> brengseknya pemerintah kita, maka sejak dulu saya berikrar tidak akan pernah
> menjadi wakil pemerintah dalam ajang apapun, tetapi itu tidak berarti saya
> tidak punya nasionalisme karena kemanapun saya pergi, saya membawa budaya
> saya. Separuh isi koper saya adalah baju tari yang selalu ikut kemanapun
> saya pergi. Makanya saya tidak pernah mencat rambut, pakai kontak lens warna
> biru, pakai dasipun tidak, karena pakaian resmi saya adalah batik.
> Pemerintah mau berbuat apa, itu bukan urusan saya, yang menjadi beban saya
> adalah mempertahankan eksistensi seni pertunjukan Indonesia dan perbaikan
> kualitas pendidikan anak bangsa. Itulah kenapa meski sering di caci maki di
> milis ini saya tetap sering menulis email karena saya tau milis ini banyak
> diakses oleh mereka yang berpendidikan yang harusnya menjadi soko guru
> tatanan berbangsa.
>
> Soal brain drain dan brain gain, mari kita belajar dari Cina dan India. Sama
> seperti Indonesia, India pernah galau karena banyak sekali warga negara
> berpendidikannya yang keluar negeri, padahal secara kasat mata mereka lebih
> miskin dari Indonesia (tapi mereka tidak punya hutang luar negeri lho). Tapi
> India mengakui bahwa dengan kenyataan bahwa 60% dokter di Kanada dan Amerika
> dan sebagian besar orang IT di Australia adalah keturunan India, hal ini
> sangat memicu berkembangnya ilmu medis di negaranya (harap dicatat
> bahwa jarang sekali orang India mengikuti ujian penyetaraan medical di
> Amerika tidak lulus). Filipina pun maju dengan mengadopsi standar
> internasional untuk pendidikan keperawatan sehingga perawat2 Filipina
> diterima di seluruh dunia.
>
> Cina sendiri sangat bangga dengan kenyataan bahwa dua orang walikota
> Australia (mungkin sekarang sudah ganti) adalah orang Cina (mereka tidak
> bilang warga negara Aussie lho, dibilang orang Cina karena lahir di Cina).
> Cina malah mendukung warga negaranya untuk expansi keluar, menetap di luar
> karena masyarakat CIna punya 'sense of business' yang kuat sehingga ketika
> mereka berada di luar mereka akan mencari jalan untuk mengembangkan bisnis
> dengan kerabatnya di Cina daratan. Perginya warga Cina artinya juga
> mengurangi beban pemerintah untuk mengurus para manula karena aturan
> keimigrasian biasanya mengijinkan imigran untuk membawa orang tua mereka.
>
> Ketika saya masih aktif mensurvey program2 LSM tempat saya kerja dulu di
> lapangan, yg menjadi kendala untuk peningkatan ekonomi masyarakat kecil
> adalah distribusi dan pemasaran. Indonesia tidak punya link yang kuat di
> luar negeri sehingga produk kita tidak bisa berkibar di pasaran
> internasional. Usaha garmen India, periasan emas dan industri film
> Bollywoodnya tidak akan maju kalau tidak ada migran2 mereka di negara asing.
> Siapa penguasa garmen dan pertelevisian Indonesia? Bahkan sampai ke Afrika
> Selatan, Ethiopia, Qatar dan Uganda, bisnis garmen dan perhiasan sangat
> dikuasai masyarakat India. Keberadaan migran di luar negeri juga membuka
> bisnis makanan, makanya kemanapun kita pergi (sampai saya pernah ke kota
> kecil di pelosok Luxembourg) itu ada restoran Cina. Sama halnya dengan India
> dan belakangan ini juga diikuti oleh Jepang dan Korea.
>
> Apakah nasionalisme para migran ini rendah? Nyatanya tidak. Kemanapun kita
> pergi akan bertemu orang India mengenakan sari. Ini yang membedakan India
> dan Indonesia. Kolonial Inggris mengajarkan masyarakat India untuk bangga
> dengan budaya mereka sendiri tetapi kolonial Belanda tidak. Saya sudah
> mengamati bahwa nasionalisme masyarakat yang jauh dari kampung halamannya
> itu biasanya lebih tinggi,kepedulian mereka terhadap kebudayaan etnisnya
> juga lebih tinggi. Itulah kenapa saya justru tidak pernah pentas tari di
> Indonesia, karena tidak ada yang nonton, sedangkan semua pagelaran tari saya
> di luar negeri selalu sukses besar (padahal yang nonton sama-sama orang
> Indonesia). Ketika saya di Belanda banyak bertemu dengan masyarakat
> keturunan Ambon yang lari dari Indonesia pasca RMS, dan di Cina dengan
> masyarakat keturunan CIna yang pulang ke Tiongkok pasca PKI. Mereka dan
> keturunannya (yang tidak pernah menjejakkan kaki di Indonesia) kebanyakan
> tetap mengidentifikasikan diri sebagai orang Indonesia, tetap punya hasrat
> untuk bisa pulang. Kalau masyarakat yang pernah disakiti dan dibuang oleh
> Indonesia masih punya rasa nasionalisme, kenapa orang-orang yang mau migrasi
> masih dicerca tidak nasionalis?
>
> Saya punya kepercayaan, ketika seorang Asia meninggalkan kampung halaman dan
> negeri, dia tidak akan pernah memutuskan ikatan batinnya dengan tanah
> kelahirannya (duh saya nulisnya sampai nangis nich). Masyarakat Asia punya
> rasa persaudaraan dan keterikatan kekeluargaan yang sangat tinggi dan
> struktur masyarakatnya menganut social security network. Semua orang Asia
> berada dalam suatu 'kutuk' bahwa mereka terbeban untuk mendukung
> keluarganya. Sehingga kemanapun mereka pergi, mereka akan mengirimkan uang
> kembali ke tanah airnya, berusaha meningkatkan kesejahteraan kelluarga
> besarnya dst. Sedurhaka apapun orang Asia saya yakin akan berusaha menolong
> saudaranya. Ada saudara saya yang tinggal di spanyol akhirnya berhasil
> membuka usaha expor impor mebel menghidupi lebih dari 20 keluarga,
> meningkatkan bisnis keluarga dst.
>
> Pemerintah kita sering mengeluh derasnya arus westernisasi di Indonesia
> melalu film, MTV dst. Padahal Asia adalah etnis terbesar di dunia (yang
> sayangnya juga menyumbang jumlah masyarakat miskin terbesar juga). Ada tiga
> kekuatan besar di Asia: Cina, India dan Indonesia yang dikenal dengan Naga
> dari timur, gajah dari selatan dan Garuda dari tenggara (yang belakang pasti
> belum pada dengar). Cina dan India sebenarnya melakukan Asianisasi dunia.
> Implementasi dan ekspansi budaya dapat dilakukan dengan berbagai cara. Suku
> Hutu di Rwanda melakukannya dengan pembunuhan masal suku Tutsi, etnis Serbia
> melakukan forced pregnancy melalui perkosaan masal terhadap suku Bosnia.
> Amerika melakukan westernisasi melalui film, fast food culture, dst. India
> dan Cina juga melakukan hal yang sama melalui bantuan para migrannya, dengan
> mendirikan restoran, industri dan hiburan asli mereka. Sekarang siapa sich
> yang belum pernah makan makanan Cina? di semua kota besar di dunia ada
> Chinatown. Budaya minum teh Cina, akkupuntur, beef curry, yoga, taichi
> menjadi akrab di masyarakat barat. Ini adalah bagian dari Asianisasi budaya
> mereka di barat. Sayangnya Indonesia belum seprogresif India dan Cina,
> padahal pencak silat itu sangat diminati, musik gamelan adalah musik
> tradisional asia paling diminati di Melbourne (disana ada lebih dari 13
> group gamelan lho, sayangnya orang Indonesianya tidak sampai 5 orang), batik
> Indonesia dianggap paling tinggi kualitasnya di Kamboja, jauh diatas batik
> Malaysia, Singapura dan Vietnam
>
> Naga dari timur dan Gajah dari selatan sekarang sudah menjadi kekuatan yang
> dipandang dan ditakuti di barat. Banyak sekali orang Indiia dan Cina bisa
> berbahasa Inggris tapi hampir tidak ada orang kulit putih bisa berbahasa
> Cina dan Hindi. Hampir seluruh produk yang beredar di barat adalah buatan
> Cina. (sampai ada joke, anak2 barat sekarang mengira St Claus yang dermawan
> itu sudah pindah dari kutub utara ke Cina, soalnya hadiahnya buatan cina
> semua).
>
> Pertanyaan saya sekarang, kapankah sang Garuda dari Asia akan mulai
> mengembangkan sayapnya dan mulai terbang? Kog sampai sekarang masih sibuk
> mengurusi kutu-kutu di dalam sarangnya?
>
>
> [Non-text portions of this message have been removed]
>


------------------------------------

INFO, TIPS BEASISWA, FAQ - ADS:
http://id-scholarships.blogspot.com/

===============================

INFO LOWONGAN DI BIDANG MIGAS:
http://www.lowongan-kerja.info/lowongan/oil-jobs/

===============================

INGIN KELUAR DARI MILIS BEASISWA?
Kirim email kosong ke beasiswa-unsubscribe@yahoogroups.comYahoo! Groups Links

<*> To visit your group on the web, go to:
http://groups.yahoo.com/group/beasiswa/

<*> Your email settings:
Individual Email | Traditional

<*> To change settings online go to:
http://groups.yahoo.com/group/beasiswa/join
(Yahoo! ID required)

<*> To change settings via email:
beasiswa-digest@yahoogroups.com
beasiswa-fullfeatured@yahoogroups.com

<*> To unsubscribe from this group, send an email to:
beasiswa-unsubscribe@yahoogroups.com

<*> Your use of Yahoo! Groups is subject to:
http://docs.yahoo.com/info/terms/

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.